KARTINI – Dinas Lingkungan Hidup Kuningan bersama Bank Kuningan yang bersinergi dengan Kodim 0615 Kuningan, melakukan edukasi dan pembinaan pengelolaan sampah kepada warga Desa Jamberama Kec. Selajambe.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kab. Kuningan, Wawan Setiawan, menjelaskan, pembinaan tersebut dalam rangkaian kegiatan Tentara Nasional Indonesia (TNI) Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-111 tahun 2021.

Selama TMMD, pihaknya tidak hanya berbicara lingkungan dengan melaksanakan penanaman pohon di lahan kritis. Namun melaksanakan edukasi kepada masyarakat tentang pengelolaan sampah berbasiskan Bank Sampah dan menyerahkan tong sampah.

“Berbicara lingkungan, cakupannya cukup luas. Sehingga keterbatasan kita sebagai aparatur negara hanya dapat melaksanakan sebagian kecil dari kompleksitas permmasalahan lingkungan hidup. Bagian kecil dari lingkungan, misalnya mengadakan penanaman pohon di lahan kritis. Tujuannya untuk menjaga kesimbangan alam,” tuturnya.

Keseimbangan alam, sambung Wawan, memberikan daya dukung kepada alam untuk memproduksi karbondiokisda (CO2) menjadi oksigen sebagi bentuk respirasi melalui pohon atau tanaman. Hal ini sangat dibutuhkan oleh manusia sehingga manusia dapat hidup sehat dan memberikan manfaat kepada alam.

Begitu pun dengan mengedukasi pengelolaan sampah, masih kata Wawan, sampah dapat merusak alam dan memberikan dampak negatif kepada manusia, jika tidak dikelola secara baik. Namun jika diolah maka manfaatnya sangat besar. Selain menjaga alam, juga memberikan dampak ekonomis kepada manusia.

Hal senada diungkapkan, Kansatgas TMMD, Letkol Czi David Nainggolan melalui Dan SSK TMMD Kapten Kav Suharto. Pengolahan sampah yang baik harus dilaksanakan secara bertanggungjawab oleh masyarakat sebagai produsen sampah. Bentuk pertanggungjawabannya dengan cara mengelola sampah untuk tidak di buang ke sungai, kebun atau dibakar.

“Kami Satgas TMMD menyadari pentingnya warga untuk mendapat pengetahuan tentang penanganan sampah terutama di rumahnya sendiri. Karena bila tidak ada edukasi sampah bisa saja kamembahayakan bagi lingkungan,” jelasnya.

Saatnya Menabung Sampah

Direktur Marketing Bank Kuningan, Arif Komara menyebutkan bahwa sampah dapat dimanajemen dengan baik. Melalui pembentukan Bank Sampah di desa-desa. Bank Sampah ini udah selayaknya hadir di tengah-tengah masyarakat guna menanggulangi permasalahan sampah karena tidak dimanfaatkan secara ekonomis.

“Adanya Bank Sampah, maka masyarakat melaksanakan pemilhan sampah. Yakni sampah organik dan anorganik. Kedua jenis sampah ini dapat diproses menjadi rupiah. Jenis sampah anorganik, dipilah kemudian dijual. Sedangkan organic dapat diolah menjadi pupuk atau pakan ternak, dan itu dapat menghasilkna rupiah,” tuturnya.

Masih kata Arif, sampah yang dijual langsung maupun diolah kembali dan menjadi rupiah. Harus ditabung di Bank Sampah. Karena bisa saja, hasil tabungan yang dititipkan Bank Sampah ke Bank Kuningan akan dimanfaatkan oleh warga juga baik untuk bayar pajak bumi dan bangunan (PBB) yang selama ini jadi permasalahan di desa.

Kemudian, Kasi DLH Kabupaten Kuningan, Dadi Mulyadi mengatakan tujuan dari sosialisasi tersebut sekaligus untuk mengubah pola pikir masyarakat mengenai sampah, dan mengajak supaya bisa memulai menabung sampah

“Supaya warga tidak selalu menilai sampah sebagai sesuatu yang tidak bernilai guna. Melainkan, saat ini harus bisa menilai sampah sebagai sesuatu yang menghasilkan dan bernilai guna,” ucapnya.

Dalam penyuluhan tersebut, Dadi memaparkan bagaimana cara dan sistem pembentukan bank sampah, sehingga kedepan bisa memberdayakan masyarakat untuk mengolah sampah sekaligus melestarikan lingkungan. (kh)***

Facebook Comments

Check Also

Naiklah Tinggi Tanpa Menjatuhkan…….

“Naiklah tinggi tanpa menjatuhkan teman mu, bahagialah tanpa menyakiti teman mu̶…